Tabung

Thursday, April 1

bila hati bersuara

ok hati, mulakan...

*hati..
izinkan saya bersuara pada hari ini..
setelah terperam dihati..
terlalu lama..
terasa hati
tersakit hati
termakan hati
terluka hati
semuanya bermula dengan 'ter' dan berakhir dengan 'hati'
kita memang tidak boleh lari dengan situasi sebegini..
ye, saya rasa itu benar..
kadang-kadang kita disakiti dan kadang-kadang kita menyakiti..
pemilik hati ini sendiri pun begitu..
lumrah manusia bukan..
-----------------------------------------------------------
kita hayati satu situasi...

hey kamu, saya hati saya sakit !                                                                            
sini-sini, saya pun sakit hati!
hati saya sakitlah awak!
                                      sini juga, hati saya
                          hati aku!
                                                          hati kamik!
hati nyong!              
            my heart!

saya dengar hati mereka bersuara..
-----------------------------------------------------------
dan saya cuba menjaga setiap hati yang ada..
bukan nak cerita saya pandai menjaga hati..
tetapi saya....
baru belajar menjaga hati...
ye saya baru belajar...
macam budak sekolah tadika..
budak tadika itu kan kecil dan comel..
tapi saya tidak secomel budak tadika itu..
okeh kelaut sudah..
masuk balik..
--------------------------------------------------------
ketika ini saya yakni hati sedang berdarah-darah
kalau ditadah banyak sangat...
amat rugi..
kalau di derma kan ke tabung darah mungkin lebih baik..
umpama sebatang jarum peniti itu dicucuk di atas telapak tangan..
cucuk sekali mungkin berdarah mungkin tidak..
cucuk lagi dan lagi..
terus menyucuk dan tertusuk..
bermakna yang berdarah akan terus berdarah...
yang terluka akan terus luka..
dari kecil ke besar....
tapi hanya menyimpan luka itu didalam saku seluar jean cap ayam...
---------------------------------------------------
tapi hati tidaklah sebaik yang disangka..
dalam diam hati telah terbenci..
hati tahu tidak bagus jika ada sifat membenci..
tapi hati tetap membenci..
dendam kesumat..
dendam tersemat..
di sini hati meminta maaf bagi pihak pemilik hati..
andainya saat ini hati memang buat tidak tahu sahaja..
hati pun tidak tahu kenapa muncul perasaan ini...
sanggup membuang sahabat..
sebentar....
saya tidak tahu siapa yang membuang siapa sekarang..
adakah dia membuang saya?
atau
saya yang membuang dia?
biarlah ia menjadi satu persoalan...
pesanan hati
"memang kita tidak berada di mana yang kita inginkan...tapi tidak perlulah kita mengomel sesuatu atau membuat perbandingan antara di situ dan di sini...memang di sini lain...di sana lain...di situ lain...saya pun bukan peminat di sini..dan aku juga bukan peminat di sana...malah bukan peminat di situ...ye memang jauh lebih baik...itu fikiran mu...fikiran mereka..???memang kita akan bicara mengikut firasat-fikiran kita sendiri adalah lebih baik...tapi mintak tolong jangan terlalu membuka segalanya..tidak perlu memberi tahu kami walaupun kami sudah tahu...tidak perlu merasa pelik..sebenarnya pelik itu ada di mana-mana...cuma kita sedar atau tidak sahaja..kalau terasa susah di sini..cuba cerita dengan saya sekarang...di mana lagi awak nak merasa susah..di mana awak nak mula kan kesusahan itu...jangan terlalu banyak memulakan sesuatu dengan kesenangan..kalau tidak tiada lah tercipta peribahasa 'bersusah-susah dahulu, bersenang senang kemudian'..harap awak dapat memahami ape yang hati cakap ini.."
hati tahu
hati tidaklah sebaik hati kamu..
hati tahu kamu baik..
pada orang lain..
tetapi bukan pada hati sendiri..
hati mengaku banyak terasa hati dengan kamu..
ye memang kita tidak sebulu...
tapi hati tahankan sahaja..
layankan sahaja..
ye hati layankan sahaja sampai dah tidak tertanggung hati ini..
dan hari ini...
hati mengambil keputusan..
hati akan jauh kan diri..
sejauh yang mungkin...
walaupun kita berada jaraknya tak sampai sejengkal..
maafkan hati sekali lagi..
hati tidak dapat nak menolong apa-apa lagi..
hati sangat keras ketika ini...

---------------------------------------------------------------------------------------
hari ini hati juga telah terlukakan seseorang..
tidak sengaja...
kalau tadi hati membenci..
dan sekarang..
hati rela dibenci...
buanglah saya..
saya memang tidak berguna...
umpama tin minuman yang sudah dimunim itu..
buang sahaja terus ke dalam tong sampah..
ye tong sampah lebih memerlukan ia...
just wanna say sorry..
ok..
jangan berpaling dengan saya
------------------------------------------------------------------------------
terima sms dari sahabat bernama Haikal...
mintak maaf Haikal sebab menayangkan nama anda..
Haikal cakap,
"dayang kenapa lama x msg...abg syed da tanya...da lah balik pun xnak bagi tahu.."
saat itu dayang itu tidak tahu hendak menbalas apa...
dayang itu hanya terkedu..
alasan yang digunakan..
"sorry haikal..aku bz la skang..nanti aku msg abg syed..kau sihat?"
pertanyaan 'kau sihat?' itu hanya lah untuk menutup kemarahan haikal
aku tahu kau akan marah padaku haikal..
siapa mereka berdua ini..
siapa Haikal?
siapa Abang Syed?
kami berkawan..tetapi mungkin terlalu akrab sehinggakan aku teralpa sedetik
mungkin boleh melukakan hati mereka...
maafkan dayang ini wahai sahabat...
dayang itu akan memulihkan kembali persahabatan ini supaya tidak kucar-kacir lagi
berusahalah dayang...
----------------------------------------------------------------------------------
Fairuz..
terima kasih Fairuz..
engkau cukup memahami Dayang..
mungkin kita jarang berhubung...
jarang ketemu..
atas faktor jarak...
namun kau tetap sahabat sejatiku
dan ku mengharap
aku masih sahabat sejatimu...
satu-satunya gadis yang menjadi sahabat sejati setelah sekian lama...
terima kasih Nurul Fairuz..
------------------------------------------------------------------------------
D..
"owg kan selalu xlyan awak kan..selalu tinggal awk kan..tapi awk jgn risau..owg tinggal bukan bererti biar..senyap bukan bererti mengabaikan...owg x boleh jadi macam org lain..macam yang awk nak..macam-macam la..ini lah owg..owg akan tetap menjadi owg..owg tau awk mesti bnyk terasa hati ngn owg..sejak dulu lagi kan..sejak kawan..sejak musuh..dan sekarang..xnk ckp banyak dah..sampai situ je ok.."
--------------------------------------------------------------------------
Rijal...
Apalah yang sedang kau lakukan disaat ini kan...
kau ingat dayang tak?
jiran selang sebuah dari rumah kau itu...
kita semua terpisah kerana belajar kan..
meneruskan pembelajaran demi mengejar cita-cita...
kau mesti banyak kawan baru kan
seperti mana dayang mempunyai ramai kawan baru jugak..
tapi satu sahaja rijal...
lama kelamaan dayang ini sudah tidak nampak rijal yang dulu...
dayang ini mahu rijal yang dulu...
dayang ini tidak mahu rijal yang sekarang..
kita boleh berubah..
tapi jangan melampau...
-------------------------------------------------------------
berubah..
kakak cuba untuk berubah..
berapa kali cakap 'cuba' entah lah...
tapi kakak akan terus bercakap...
"AKU AKAN TERUS MENCUBA"
mungkin mereka akan cakap
"mana hasil nya?"
kakak akan cakap..
jangan lah kau tengok pada hasilnya...
kerana aku sendiri sedang berusaha melawan...
kakak sendiri tidak berani meletakkan satu tarikh...
iaitu tarikh yang menukarkan Dayang yang baru...
mungkin umi dan ayah tidak sabar menunggu kedatangan Dayang yang baru..
begitu juga kakak...
kakak hanya mampu cakap bersabar ok..
insyaAllah kalau diizinkan Allah s.w.t
biar kakak yang menadah tangan
biar kakak yang memohon
biar kakak...
bukan bermakna kakak membuang nasihat...
bukan bermaksud mencurah air di daun keladi...
cuma kakak tidak mahu berubah 
kerana itu
kerana ini
kerana dia suruh
kerana dia cakap
kerana macam-macam lagi...
kerana itu akan timbul ketidak keikhlasan
dan akan menambahkan kehipokritan dalam hati..
walaupun saat ini juga aku mengaku diri ku 65.8% hipokrit...

-----------------------------------------------------------------
hati cakap cukup sampai di sini..
biar pun tidak sampai separuh yang diluahkan..
hati merasa sedikit lega..
minta maaf pada blog yang tidak bersalah..
hati telah memuntahkan segalanya pada blog..









Boneca-Tunjukkan Aku



Musik dari jiwa
Lagu dari hati
Cerita sepurnama
Canda dan menangis

Belum ku selami
Caturan terjadi
Lelah dipukul badai
Apa mungkin terlerai?
Oh…

*Soalan tersendu
Balas hampa bisu
Tuhan, tunjuk sesuatu
Apa dia yang satu itu?
Tunjukkan aku
Tunjukkan aku

Chorus:
Apa bisa ku cinta
Kamu seperti mana
Aku dicinta kamu?
Aku dijaga kamu?
Atau kamu terlalu
Indah buat diriku?
Beda dari diriku?
Aku pun tak menahu

(Repeat *)
(Repeat chorus 2x)

Aku pun tak menahu
Aku pun tak menahu
Apa bisa ku cinta?
Apa bisa ku cinta?
Apa bisa ku cinta?
Tuhan, tunjukkan aku

No comments:

Post a Comment